PERAN PEMIMPIN DALAM MEMBENTUK BUDAYA PERUSAHAAN

DIMENSI DAN ELEMEN BUDAYA PERUSAHAAN
Agustus 8, 2019
KEUNTUNGAN TRANSFORMASI BUDAYA PERUSAHAAN YANG SOLID
Agustus 15, 2019

Setiap hari pemimpin memiliki kemampuan untuk meningkatkan atau menghancurkan organisasinya. Melalui tindakan dan keputusan mereka, para pemimpin mengatur nada untuk budaya perusahaan. Tetapi seberapa berhargakah kepemimpinan efektif yang terkait dengan keberhasilan suatu perusahaan? Sebuah studi kepemimpinan yang dilakukan oleh Deloitte, berusaha mengungkapkan hal itu dengan mengukur secara kuantitatif kepemimpinan dalam hal ekuitas jangka panjang bagi suatu organisasi.

Untuk melakukan penelitian, Deloitte meminta analis untuk mengevaluasi kepemimpinan melalui kacamata tiga tanggung jawab utama: (i) menetapkan arah, (ii) melaksanakan strategi, dan (iii) menciptakan lingkungan untuk inovasi. Ditemukan bahwa kualitas kepemimpinan senior memiliki dampak yang terukur apakah perusahaan akan berhasil.

Rata-rata, organisasi yang dianggap memiliki kepemimpinan yang tidak efektif berada pada diskon ekuitas 19%. Perusahaan dengan kepemimpinan yang efektif, di sisi lain, memperlihatkan premi ekuitas hingga 15%. “Kami melihat kualitas manajemen [perusahaan] dan rekam jejak orang-orang yang memimpinnya dan apa yang telah mereka lakukan di masa lalu. Dapat dikatakan bahwa mereka mampu menambah 25-30% lagi nilai perusahaan,” kata seorang responden. Menurut analis, efektivitas kepemimpinan senior lebih penting daripada perkiraan pendapatan dan analisis rasio. Dan salah satu faktor terbesar yang dapat menghambat kemampuan pemimpin untuk secara efektif mendorong hasil adalah gagal dalam menyelaraskan, bertindak, atau menjunjung tinggi nilai-nilai organisasi.

Budaya, kepemimpinan, dan strategi adalah tiga serangkai yang diperlukan untuk hubungan kerja yang efektif dan mengarahkan organisasi menuju kesuksesan. Kepemimpinan dan budaya dapat memberikan keunggulan yang kompetitif bagi organisasi jika dapat dikoordinasikan dengan baik. Sebaliknya, kepemimpinan yang buruk dapat memperkuat nilai-nilai, perilaku, dan sikap yang salah, menciptakan gangguan yang dapat membentuk budaya beracun, serta menciptakan perselisihan antara citra dan operasional organisasi.

Di bawah ini adalah tiga hal utama yang mencerminkan perpaduan antara pemimpin dan budaya merupakan hal terpenting:

  • Seorang pemimpin perlu menyelaraskan diri dengan budaya dan model perilaku yang diinginkan

    Budaya organisasi tidak selalu “benar”, namun pendekatan seorang pemimpin juga tidak bisa salah. Perilaku pemimpin menentukan nada bagi organisasi. Nilai-nilai pemimpin, tindakan, dan pengembangan tim mereka perlu secara nyata memperkuat budaya organisasi. Melalui contoh yang mereka tetapkan, para pemimpin membentuk budaya dalam kata-kata dan tindakan mereka setiap hari. Tindakan ini kemudian menciptakan momentum melalui struktur dan kebijakan untuk membentuk cara karyawan beroperasi.

  • Seorang pemimpin perlu memahami kecocokannya dalam budaya dan menggunakan kesadaran itu untuk mendorong perubahan positif

    Beberapa pemimpin cenderung “mengikuti arus,” memanfaatkan saluran yang ada untuk menyelesaikan sesuatu. Yang lain cenderung bergerak di luar proses tradisional, memanfaatkan nilai atau perilaku yang berbeda untuk mencapai hasil. Para pemimpin yang menyadari tempat mereka dalam budaya yang ada mampu lebih efektif mendorong perubahan. Seorang pemimpin yang efektif menggunakan kesadaran diri ini untuk menginformasikan pendekatan yang disengaja ke arah pengambilan keputusan sehari-hari, mengarahkan bahwa setiap tindakan membentuk budaya di tempat mereka beroperasi.

  • Seorang pemimpin perlu terhubung dengan hati dan pikiran karyawan, serta selaras dengan tujuan bersama

    Seperti yang dibahas dalam pemikiran kepemimpinan yang ditampilkan di situs web CulturePath Deloitte, emosi adalah kekuatan pendorong dibalik perilaku manusia, lebih dari sekadar perhitungan rasional. Untuk membentuk dan mempertahankan budaya organisasi, para pemimpin perlu terhubung dengan sisi emosional tenaga kerja, menciptakan tujuan dan motivasi bersama.

 

Referensi:

https://www.chpso.org/post/role-leadership-shaping-culture

https://www.linkedin.com/pulse/role-leadership-shaping-organizational-culture-momen

https://qz.com/839382/three-ways-leaders-should-shape-culture/