KEPUTUSAN YANG EFEKTIF

CEO ABAD 21
Januari 27, 2020
7 KEBIASAAN MANUSIA YANG SANGAT EFEKTIF
Februari 3, 2020

Eksekutif yang efektif tidak banyak membuat keputusan yang cepat. Mereka adalah orang – orang yang fokus pada hal – hal yang penting dan mencoba membuat keputusan berdasarkan tingkat pemahaman konseptual tertinggi. Mereka ingin mengetahui segala sesuatu di balik keputusan sehingga keputusan tersebut dapat dibentuk berdasarkan prinsip. Seorang eksekutif yang efektif telah mengetahui bahwa keputusan terumit merupakan kompromi antara yang benar dan yang buruk, dan mereka dapat membedakannya.

Membuat keputusan bukanlah perkara yang mudah. Suatu keputusan perlu memiliki rasionalitas, mempunyai batasan yang jelas antara baik dan buruk, serta dapat direalisasikan. Agar suatu keputusan memiliki elemen – elemen tersebut, eksekutif dan semua orang dalam organisasi perlu memahami bahwa terdapat langkah – langkah tertentu yang dapat mereka ambil untuk membuat keputusan yang efektif.

Berikut adalah beberapa langkah dalam proses pengambilan keputusan yang efektif, yaitu:

  1. Mengklasifikasikan masalah

    Empat kejadian yang merupakan klasifikasi masalah:

    • Masalah yang bersifat generik atau umum sehingga lebih berbentuk sebagai gejala.
    • Masalah yang walaupun sifatnya unik bagi suatu institusi, tetapi sebenarnya bersifat generik.
    • Masalah yang benar – benar unik yang harus dipertimbangkan lebih oleh eksekutif.
    • Masalah yang merupakan manifestasi awal dari masalah yang bersifat generik.
  1. Mendefinisikan masalah

    Mengetahui apa masalah itu sebenarnya dengan memeriksa berulang kali semua fakta serta membuang definisi yang gagal mencakup semua fakta tersebut.

  1. Menspesifikasikan jawaban terhadap masalah

    Mendefinisikan spesifikasi seperti hal – hal apa saja yang harus diselesaikan apabila keputusan sudah diambil beserta risiko atau halangan yang harus ditangani.

  1. Memutuskan apa yang benar dan bukannya apa yang dapat diterima

    Melakukan sebuah kompromi yang benar tanpa memboroskan waktu untuk mempertimbangkan apa saja yang dapat diterima.

  1. Merencanakan tindakan yang harus dilaksanakan terhadap keputusan tersebut

    Memiliki komitmen untuk merealisasikan keputusan dengan menentukan orang yang memiliki kapasitas untuk menyelesaikan keputusan tersebut serta tindakan apa yang harus dikerjakan agar pekerjaan itu dapat selesai.

  1. Menguji keabsahan dan efektivitas keputusan terhadap serangkaian kejadian nyata

    Memberi umpan balik berdasarkan data terhadap pelaksanaan yang gagal.

 

Akan tetapi, perlu diingat bahwa tantangan terbesar dalam membuat keputusan adalah implementasinya. Jika suatu keputusan tidak diwujudkan dalam bentuk kinerja, maka hal tersebut bukanlah sebuah keputusan, melainkan sebuah niat baik. Oleh karena itu, komitmen untuk bertindak sesuai keputusan harus didampingi oleh kapasitas pelaksanaannya.

Referensi:
Drucker, P. F. (2006). Classic Drucker. Boston: Harvard Business School.