GAYA DAN KERANGKA KEPEMIMPINAN LEWIN YANG HARUS ANDA KETAHUI

TIPS UNTUK MENINGKATKAN FOKUS PELANGGAN
Januari 17, 2019
MANFAAT OEE UNTUK EFEKTIVITAS PRODUKSI
Januari 24, 2019

Gaya kepemimpinan mengacu pada perilaku karakteristik pemimpin ketika mengarahkan, memotivasi, membimbing, dan mengelola sekelompok orang. Para pemimpin besar dapat menginspirasi gerakan politik dan perubahan sosial serta memotivasi orang lain untuk melakukan, membuat, dan berinovasi. Ketika Anda mulai mempertimbangkan beberapa orang yang Anda anggap sebagai pemimpin hebat, Anda dapat segera melihat bahwa sering ada perbedaan besar dalam cara setiap orang memimpin. Para peneliti telah mengembangkan berbagai teori dan kerangka kerja yang memungkinkan kita untuk mengidentifikasi dan memahami gaya kepemimpinan yang berbeda dengan lebih baik.

Pada tahun 1939, sekelompok peneliti yang dipimpin oleh psikolog Kurt Lewin mulai mengidentifikasi berbagai gaya kepemimpinan. Penelitian Lewin telah mengidentifikasi jenis kepemimpinan yang lebih berbeda dan membentuk tiga gaya kepemimpinan utama yang telah memberikan batu loncatan untuk teori kepemimpinan yang lebih jelas, yaitu:

  • Kepemimpinan Otoritarian (Autokratis).
    • Memberikan harapan yang jelas untuk apa yang perlu dilakukan ketika itu harus dilakukan dan bagaimana itu harus dilakukan.
    • Sangat fokus pada perintah oleh pemimpin dan kontrol para pengikut. Ada juga pembagian yang jelas antara pemimpin dan anggota.
    • Membuat keputusan secara mandiri dengan sedikit atau tanpa masukan dari anggota kelompok lainnya dan kurang kreatif.
    • Penyalahgunaan metode ini biasanya dipandang sebagai pengendalian, suka memerintah dan diktator.
    • Paling baik diterapkan pada situasi yang menuntut keputusan cepat dan tindakan yang menentukan, atau pemimpin adalah anggota kelompok yang paling berpengetahuan.
    • Cenderung menciptakan lingkungan disfungsional, bahkan bermusuhan dan sering mengadu pengikut melawan pemimpin yang mendominasi.
  • Kepemimpinan Partisipatif (Demokrat).
    • Pemimpin demokratis menawarkan bimbingan kepada anggota kelompok, tetapi mereka juga berpartisipasi dan menerima masukan dari anggota kelompok lainnya.
    • Anggota kelompok ini kurang produktif dibandingkan anggota kelompok otoriter, tetapi kontribusi mereka memiliki kualitas yang lebih tinggi.
    • Mendorong anggota kelompok untuk berpartisipasi tetapi mempertahankan keputusan akhir dalam proses pengambilan keputusan.
    • Anggota kelompok merasa terlibat dalam proses, lebih termotivasi dan kreatif.
    • Pemimpin yang demokratis cenderung membuat pengikut merasa menjadi bagian penting dari tim, yang membantu menumbuhkan komitmen terhadap tujuan kelompok.
  • Kepemimpinan Delegatif (Laissez-Faire).
    • Anggota di bawah kepemimpinan delegatif adalah yang paling tidak produktif.
    • Anggota kelompok ini juga membuat lebih banyak tuntutan pada pemimpin, menunjukkan sedikit kerjasama, dan tidak dapat bekerja secara mandiri.
    • Pemimpin delegasi menawarkan sedikit atau tidak ada panduan kepada anggota kelompok dan meninggalkan pengambilan keputusan kepada anggota kelompok.
    • Berguna dalam situasi yang melibatkan para ahli berkualifikasi tinggi, namun sering kali menyebabkan peran yang tidak jelas dan kurangnya motivasi.
    • Cenderung menghasilkan kelompok yang tidak memiliki arah, para anggota saling menyalahkan, menolak untuk menerima tanggung jawab dan kurangnya kinerja.

 

Referensi:
https://www.thebalancesmb.com/leadership-definition-2948275
>https://www.verywellmind.com/leadership-styles-2795312