BAGAIMANA CARA MENJALANKAN OKR DENGAN BENAR

MENGAPA GOOGLE MENGGUNAKAN OKR DAN MENGAPA ANDA SEHARUSNYA JUGA
Juli 18, 2019
OKR’S SUPERPOWERS BAGIAN 1
Juli 25, 2019

OKR adalah metode penetapan Objective yang digunakan oleh banyak perusahaan sukses di seluruh dunia, khususnya di Silicon Valley, Amerika Serikat. Yang paling terkenal adalah Google. Agar OKR berfungsi untuk perusahaan Anda seperti yang dilakukan untuk Google, Anda harus melakukannya dengan benar.

Berikut cara untuk menjalankan OKR yang benar dan efektif:

  • Mensosialisasikan OKR. Hal pertama yang harus dilakukan ketika menerapkan OKR adalah memastikan semua orang tahu apa itu OKR dan mau menggunakannya. Untuk itu, Anda bisa melakukan workshop atau rapat untuk menjelaskannya ke seluruh karyawan perusahaan. Langkah ini sangat penting jika Anda ingin semua anggota tim terlibat dalam proses OKR.
  • Merancang OKR. OKR diatur selama jangka waktu yang ditentukan. Biasanya, setiap tiga bulan. Tetapi Anda dapat mencoba kerangka waktu lain dan menemukan yang cocok untuk perusahaan Anda.

    Saat menulis OKR Anda, ingatlah dua pertanyaan ini:

    1. Apa yang harus saya capai? Jawabannya memberikan Objective.
    2. Bagaimana saya akan menyelesaikan ini? Jawabannya adalah Key Results.

    Objective Anda harus ambisius dan pasti. Key Results adalah apa yang jelas membuat Objective dapat dicapai. Mereka harus dapat diukur dan mengarah pada penilaian objektif. Penting untuk diketahui bahwa semua pihak yang terlibat harus setuju dengan Objective. Mereka seharusnya tidak didikte atau diamanatkan. Untuk mendapatkan komitmen yang tinggi, lebih dari 60% Objective harus dari bawah ke atas. Untuk setiap periode, OKR harus ditetapkan untuk setiap level dalam organisasi: perusahaan, tim, dan individu. Setiap level harus menetapkan tidak lebih dari 5 Objective dengan maksimal 5 Key Results untuk setiap Objective untuk membantu Anda mengerjakan hal-hal paling penting.

  • Menetapkan OKR perusahaan. Objective perusahaan adalah yang pertama kali Anda perlu tulis. Mereka biasanya ditulis oleh CEO atau pimpinan karena mereka tahu apa yang paling penting bagi perusahaan. Setelah ini selesai, semua level lain dapat menulis Objective mereka selaras dengan Objective perusahaan dan menemukan bagaimana mereka dapat berkontribusi padanya. OKR perusahaan adalah gambaran besar dan fokus teratas untuk seluruh perusahaan.
  • Menetapkan OKR tim. Objective tim ditulis dalam dua langkah. Untuk langkah pertama, CEO, atau pimpinan melakukan pertemuan dengan manajer dari masing-masing tim untuk menulis konsep Objective tim. Selanjutnya, masing-masing manajer melakukan pertemuan dengan anggota timnya untuk membahas dan meninjau semua Objective. Dengan cara ini, semua orang dalam tim terlibat dalam proses dan tahu persis apa yang harus dilakukan oleh tim mereka. Tim OKR harus menetapkan prioritas tim, bukan hanya kumpulan OKR individual.
  • Menetapkan OKR individu. OKR individu menentukan apa yang sedang dikerjakan oleh anggota tim. Pada akhir periode OKR, ia dapat menunjukkan kemajuan apa yang telah dibuat. Untuk menentukan Objective individu, karyawan yang terlibat mendiskusikan dengan manajernya untuk benar-benar mengetahui apa yang diharapkan. Ini adalah negosiasi dengan manajer dan keduanya harus setuju dengan daftar Objective yang ditentukan.
  • Meninjau OKR. Bagian terakhir dari pengaturan OKR untuk periode tersebut adalah siklus peninjauan. Anda sekarang dapat memperbaiki dan meningkatkan Objective tim dengan cara menyesuaikan semua Objective anggota tim. Objective perusahaan juga dapat dimodifikasi agar sesuai dengan semua Objective tim OKR. Ini adalah bagian yang sangat penting dari proses ini karena masing-masing akan terlibat dalam definisi Objective di setiap level.
  • Mengevaluasi OKR. Pada akhir periode, Anda harus mengevaluasi OKR Anda untuk mengukur pencapaian Anda. Keberhasilan ditentukan oleh nilai antara 60 dan 70%. Jika Anda mencapai kurang dari itu, itu bukan tanda kegagalan. Mungkin Objective Anda terlalu tinggi. Pada saat yang sama, jika Anda mencapai 100% dari Objective Anda, dianggap kurang ambisius. Setiap tingkat harus mempresentasikan hasil OKR dan menganalisis hasil dicapai. Sangat penting untuk belajar dari data OKR yang lama untuk meningkatkan hasil berikutnya. Jika suatu Objective belum tercapai, Anda dapat terus mengerjakannya di periode berikutnya, tetapi hanya jika Objective tersebut masih relevan. Jangan lupa untuk merayakan kemenangan kecil atau besar Anda. Ini akan mendorong tim Anda untuk mencapai lebih besar pada periode berikutnya.

 

Referensi:

John Doerr; Measure What Matters; How Google, Bono, and the Gates Foundation Rock the Worls with OKRs
https://medium.com/happierco-blog/steps-to-successfully-setup-okr-cd0251505dbb